Menggali Hikmah Setiap Saat

by Yg punya blog

“Orang yang berguru kepada orang yang tidak mengamalkan ilmunya akan semakin bertambah kebodohannya. Orang yang mengajar orang yang tidak mengamalkan ilmunya hanya menyia-nyiakan umurnya.” -Fudhail bin Iyadh-Yahya bin Muadz berkata,”Hikmah adalah pengetahuan suci yang diturunkan dari langit. Hikmah tidak akan masuk ke dalam hati orang yang memiliki salah satu dari empat sifat: (1) mengutamakan dunia di atas segalanya, (2) tidak percaya pada jaminan rezeki dari Allah, (3) hasud kepada saudaranya, (4) mencintai keluhuran dalam pandangan manusia.”

Abu Hasan Al Harawi berkata,”Hikmah akan muncul dari empat keadaan; (1) selalu sedih atas dosa, (2) selalu siap menghadapi kematian, (3) suka mengosongkan perut (berpuasa), (4) senang bergaul dengan orang-orang zuhud.

Ibn Al Mubarak sering tampak gelisah seperti orang yang sakit kepala jika dia tidak mendapatkan tambahan ilmu dalam waktu sehari. Sebab, setiap saat dia mengisi waktunya dengan menggali hikmah (pengetahuan). Dia tidak merasa malu duduk bersama anak-anak kecil yang sedang mendengarkan pengajian dari ustadnya.

Suatu hari Ibn Al Mubarak terlihat sedang duduk di dalam masjid,”Sedang apa engkau, wahai Ibn Mubarak?” tanya seseorang kepadanya. “Menunggu ustadku untuk belajar,” Jawabnya.

“Bukankah engkau ulama kesohor yang di akui keluasan ilmunya? Mengapa engkau masih mau belajar kepada orang lain yang boleh jadi ilmunya lebih sedikit daripada ilmumu?” lanjut si penanya.

Ibn Al Mubarak menjawab,”Belajar itu bukan untuk orang pintar atau orang bodoh, melainkan untuk semua orang. Andaikan saja aku telah hafal ilmu orang-orang dahulu dan orang-orang akan datang, aku akan tetap belajar kepada orang lain. Sebab, mencari ilmu itu bukan untuk menumpuk ilmu, melainkan melaksanakan kewajiban syariat. Mencari ilmu itu tidak terbatas oleh kepintaran. Yang membatasi pencarian ilmu adalah umur. Jika ruhmu telah meninggalkan jasadmu, saat itulah engkau tidak berkewajiban lagi menuntut ilmu.”

“Apakah engkau tidak merasa malu ikut berdesak-desakan dengan orang awam untuk mendapatkan ilmu?” lanjut penanya.

“Seseorang justru harus malu jika tidak mampu menimba ilmu. Ketahuilah, engkau harus malu kepada Tuhanmu dan dirimu sendiri. Pantaskah engkau malu melakukan sesuatu yang diperintahkan oleh Tuhanmu?” tanya Ibn Mubarak.

“Cukup sulit mencari orang sepertimu. Aku percaya ilmumu sudah sangat berlimpah. Namun engkau masih mau duduk bersama orang-orang biasa untuk mencari ilmu. Aku Kagum kepadamu.” kata penanya.

Ibn Mubarak berkata,”Aku tidak butuh pujianmu. Tampaknya akan sangat baik jika engkau pergi sekarang juga dan tidak memujiku. Aku takut pujianmu akan membuat diriku ujub (bangga pada diri sendiri). Tidak sedikit orang yang celakakarena pujian. Ingatlah bahwa pujian itu bagaikan pisau tajam yang bisa menyembelih leher seseorang. Jika engkau ingin memuji, pujilah Allah.”

Penanya tersebut lalu pergi dalam keadaan penuh kekaguman kepada Ibn Mubarak. Sepanjang jalan ia merenung untuk dapat menjadi murid beliau. Suatu saat ia pun ditakdirkan menjadi orang yang dekat dengan Ibn Mubarak sebelum wafatnya. Penanya itu adalah Syaikh Abd As Salam.

Sufyan Ats Tsauri berkata,”Hati-hatilah engkau dengan ilmu zahir. Sebab, ia dapat mewariskan permusuhan. Sibukkanlah dirimu dengan beramal ! janganlah engkau menyibukkan diri dengan berdebat. Jika engkau tidak dapat menahan emosi dan nafsu, janganlah banyak berdiskusi dengan temanmu.”

Imam Ali RA berkata,”Aku hampir tidak pernah kalah dalam berdebat jika lawan bicaraku orang pintar. Namun, aku tidak pernah menang berdebat dengan orang-orang yang bodoh dan emosional.”

Tradisi kental para sufi adalah mereka tidak segan untuk menerima hikmah dari mana atau siapapun yang mengeluarkannya. Hatim As Ashamm berkata,”Pungutlah hikmah dari mana pun engkau menemukannya. Sebab, ia adalah perkara yang hilang dari orang-orang mukmin. Jika engkau telah mendapatkannya, Maka ikatlah ia.”